.:SELAMAT DATANG.:

Click Me~
"Selamat Datang ke Blog Tumpang Lalu "

Masjid Agung Djenné, bangunan lumpur terbesar di dunia

Khamis, 19 April 2012

Masjid Agung di Djenné, Mali bukan sahaja bangunan lumpur terbesar di dunia , tetapi juga sebuah model arkitektur mesra alam yang berterusan. Meskipun pada saat masjid ini dibina semasa pemerintah kolonial Prancis pada tahun 1906, namun ciri-ciri gaya Afrika diterapkan pada bangunan masjid tersebut. Bahkan, masjid ini dianggap oleh banyak orang sebagai salah satu contoh gaya arkitektur terbaik yang ditemui  di daerah Sahel yang sangat kering dan daerah Sudan di  selatan Sahara, dimana pengaruh Islam sangat kuat. Contoh lain termasuk Masjid Agadez  di Niger dan Masjid Larabanga di Ghana.
Pembinaan Masjid Djenné ini dianggarkan dibina antara tahun 1200 dan 1330. Hanya didengari cerita lisan tiada rekod awal ditemui tentang tarikh sebenar pembinaannya. Dokumentasi bertulis pertama ditemui tentang Masjid Djenné ini adalah pada tahun 1828 ketika pengembara dari Perancis René Caillié melihatnya.





Dihadapan Masjid Terdapat Pasar Yang sibuk

Runtuhan Masjid Pada Kurun Ke 19 Pada Poskad Negara Perancis.
Masjid ini selesai dibina hanya dalam satu tahun pada tahun 1907. Dengan mengunakan bata lumpur itu ia merupakan bangunan terbesar jenisnya di dunia. Kawasan masjid ini juga merangkumi dua makam di depan dinding timur, yang semakin besar berisi sisa-sisa bangunanan abad ke-18 Imam Almany Ismaïla. Sebuah kolam di sisi timur diisi dengan tanah . Daerah ini terdapat juga deretan rumah dan kawasan pasar minggu tersergam bersama dengan Masjid Lama Djenné yang telah diwartakan sebagai Warisan Dunia oleh UNESCO pada tahun 1988.

Keadaan Masjid Pada Tahun 1910
Apa sebenarnya bata lumpur? Juga disebut adobe (tidak ada hubungannya dengan Software Adobe), merupakan bahan untuk bangunan yang benar-benar semulajadi. Dan apa salah satu yang menakjubkan! Terbuat dari pasir, tanah liat, air dan bahan, pengikat organik seperti jerami, kayu atau bahkan baja, struktur yang dihasilkan dikenal sangat tahan lama dan kokoh.
Ada dua alasan utama mengapa bahan-bahan untuk adobe ini dapat ditemukan di daerah beriklim panas di Afrika, Amerika Selatan, Timur Tengah atau di tempat lain.Pertama, pasir dan tanah liat yang tersedia ada dalam kuantiti yang banayk, kedua, bangunan adobe ini terkenak dengan sistem pengudaraan yang baik terutapa di negara yang beriklim panas. Selain itu, pembuatan batu bata adobe memerlukan banyak kepanasan matahari unutk membentuk menjadi bata lumper dan kemudian untuk proses pengeringan.

Bata Lumpur
Platform masjid ini dibina dengan tapak seluas 75 m (245 kaki) di setiap sisi. Pintu masuk utama menghadap utara. Paling menonjol adalah tiga menara besar yang terlihat seperti menara. Masing-masing atasnya ada telur burung unta. Telapak Rodier batang menonjol keluar dari dinding yang digunakan untuk dekorasi dan berfungsi sebagai perancah untuk tujuan baik pulih tahunan.
Dari jauh kelihatan dengan sekilas pandang seperti struktur Istana Westminster?Memang tiada kene-mengena pun, tetapi kita boleh mengagak siapa yang meniru siapa.

p/s : kat Terengganu pown ada satu

sumber

0 komen:

About

Lorem Ipsum

Our Blogger Templates

  © Free Blogger Templates Nightingale by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP